“HATI YANG MENCARI” subhiceria

HELP, Drawing In A Glass Of Water

Posted on: Mei 23, 2008

Tidak dibutuhkan air yang banyak untuk menenggelamkan kita. Hanya segelas air, asal masuk mengisi pernafasan kita. Bila Anda sedang merasa terjebak dalam sebuah lubang, berhentilah menggali.
Bila Anda sedang merasa tenggelam, jangan bernafas air.
Udara yang kita hirup bisa saja sama, tetapi suasana hati kitalah yang bisa menjadikan kita bernafas dalam-dalam dengan damai, atau yang tersedak-sedak dengan udara yang tidak jelas akan ke luar atau ke dalam.

Kenalilah suasana hati Anda, lebih dahulu; sebelum Anda memutuskan penilaian buruk pada apa pun yang sedang Anda alami.
Karena, hal yang sedang Anda keluhkan itu, bisa saja adalah hal yang sama yang sedang dialami oleh seorang lain yang sedang cemerlang dalam karir dan hidupnya.

Kita hanya sebahagian kesungguhan kita untuk memilih kebahagiaan.
Kita disebut makhluk yang bebas, karena kita memiliki kebebasan untuk memilih.
Dan dari semua pilihan yang bebas kita ambil di dunia ini; yang paling besar dampaknya pada kualitas hidup kita, adalah pilihan sikap.
Bila kita melihat masalah-masalah kita permanen, maka seolah-olah permanenlah penderitaan kita.
Bila kita melihat upaya kita – tidak akan mengeluarkan kita dari masalah, maka lemahlah upaya kita untuk memperbaiki keadaan.
Maka, pilihlah untuk berbahagia; dan perhatikanlah bagaimana pilihan itu mulai mewujud segera setelah Anda memutuskan.

Bagi yang sedang tenggelam, gerakan apa pun selain gerakan tenggelam adalah pilihan yang lebih baik.
Maka percayalah pada undangan dan anjuran baik dari saudara-saudara kita yang baik.
Banyak orang yang sedang tenggelam memilih untuk tidak melakukan apa pun, membeku, dan bertanya-tanya mengapa mereka bernapas air.
Yang lebih menyedihkan, sebagian dari mereka, menolak anjuran-anjuran baik, karena itu semua masih belum tentu.
Dia tidak melihat, bahwa pilihan apa pun selain tenggelam, adalah pilihan yang lebih baik.

Kita akan terus merasa menderita, selama kita melihat diri kita menderita. Kita akan segera keluar dari perasaan mengasihani diri sendiri, bila kita melihat diri kita sebagai seorang yang berhak untuk berhasil, dan yang sedang mengupayakan keberhasilannya.

Kita cenderung untuk berfokus pada rasa sakit, lebih daripada upaya kita untuk meredakan rasa sakit itu.
Anda akan dikagetkan oleh kehebatan dari dampak tindakan dalam menghapus perasaan sedang tenggelam itu.
Kapan pun perasaan akan tenggelam itu datang – segera-lah bangkit.
Lakukanlah sesuatu yang selama ini telah Anda keta-ui harus Anda lakukan, tetapi yang penundaannya menjadikan Anda merasa berhutang, merasa terlambat, dan telah membuat Anda merasa tidak bertanggung-jawab.
Tidak jarang kita terjebak dalam reaksi-reaksi jangka pendek terhadap masalah-masalah kita, dan kehilangan pandangan pada keuntungan jangka panjang dari upaya memposisikan diri kita untuk tanggap kepada yang penting dan yang prioritas.

Bila cara Anda memudahkan, tidak akan ada masalah yang menyulitkan.
Masalah memiliki kecenderungan untuk tampil lebih besar dari ukuran aslinya, karena perkiraan-perkiraan kita mengenai
penderitaan yang akan dibawanya ke dalam hidup kita.
Itu sebabnya, sangat berhati-hatilah Anda dalam menyikapi masalah.
Dahulukanlah logika Anda. Jangan biarkan emosi Anda bereaksi meledak-ledak atau merayap berlemah-lemah di hadapan sebuah masalah.
Ingatlah, bahwa masalah kecil, diperuntukkan bagi orang-orang kecil. Masalah-masalah besar, diperuntukkan bagi orang-orang besar. Tidak akan ada kesalahan dalam alokasi ukuran masalah itu. Dan kita orang besar, atau yang sedang mengupayakan pembuktian dari kebesaran kita.

Maka, ingatlah. Bukan lautan luas dan dalam yang dibutuhkan untuk menenggelamkan kita. Hanya segelas air, yang dengan tidak bijak kita ijinkan masuk ke pernafasan kita. Mereka yang bisa bergaul ramah dengan lautan, akan selalu menemukan cara untuk bernafas dengan leluasa, di dalam guncangan ombak. Dan Anda, yang menemukan cara untuk bersikap ramah kepada kehidupan, akan selalu menemukan cara untuk menjadi berbahagia.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

kalender

Mei 2008
S S R K J S M
    Jun »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Pilih JUDUL yang anda cari

Komentar Terbaru

Blog Stats

  • 138,209 hits

Klik pengunjung

  • Tak ada

menggapai singgasana hati

%d blogger menyukai ini: